1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11 | 12 | 13

Monograf

Image

Monograf Sumber Daya Tanah Indonesia No. 1 membahas mengenai teknik konservasi tanah secara vegetatif. Konservasi tanah secara vegetatif merupakan salah satu cara konservasi tanah dengan memanfaatkan tanaman ataupun sisa-sisa tanaman untuk mengurangi erosi. Sebagaimana diketahui, erosi merupakan penyebab utama degradasi lahan dan hujan merupakan faktor utama penyebab terjadinya erosi di Indonesia. Selain itu penggunaan vegetasi sebagai sarana konservasi tanah mempunyai prospek yang besar untuk diadopsi oleh masyarakat petani Indonesia karena manfaat dan kemudahan penerapan teknik tersebut, biaya yang dibutuhkan relative rendah, mampu menyediakan tambahan hara bagi tanaman, dan dapat menghasilkan hijauan pakan ternak.

Image

Monograf Uji Tanah ini berisi himpunan hasil-hasil penelitian uji tanah sebagai dasar penyusunan rekomendasi pemupukan yang telah dilaksanakan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanah dan Agroklimat sejak tahun 1970. Dalam tulisan ini, hasil penelitian yang disampaikan sebagian besar merupakan penelitian uji tanah di lahan sawah yang selama ini mendapatkan prioritas utama untuk dikembangkan dibandingkan pertanian lahan kering. Selama dekade terakhir, upaya perbaikan rekomendasi pupuk untuk padi sawah diprioritaskan untuk menjawab temuan bahwasannya di lahan-lahan sawah intensifikasi di Pulau Jawa telah terjadi kejenuhan P dan K. Melalui teknik uji tanah, rekomendasi pupuk khususnya P dan K untuk tanaman padi disusun dengan memperhatikan status hara tanah serta kebutuhan hara tanaman. Takaran pemupukan yang ditetapkan berdasar uji tanah selama 2-3 tahun terakhir diyakini lebih efisien, rasional, berimbang dan di sisi lain tetap mempertahankan produktivitas tanah dan tanaman dibandingkan rekomendasi umum (blanket recommendation) yang selama ini diadopsi.

Kesuburan Tanah

Monograf Uji Tanah ini berisi himpunan hasil-hasil penelitian uji tanah sebagai dasar penyusunan rekomendasi pemupukan yang telah dilaksanakan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanah dan Agroklimat sejak tahun 1970. Dalam tulisan ini, hasil penelitian yang disampaikan sebagian besar merupakan penelitian uji tanah di lahan sawah yang selama ini mendapatkan prioritas utama untuk dikembangkan dibandingkan pertanian lahan kering. Selama dekade terakhir, upaya perbaikan rekomendasi pupuk untuk padi sawah diprioritaskan untuk menjawab temuan bahwasannya di lahan-lahan sawah intensifikasi di Pulau Jawa telah terjadi kejenuhan P dan K. Melalui teknik uji tanah, rekomendasi pupuk khususnya P dan K untuk tanaman padi disusun dengan memperhatikan status hara tanah serta kebutuhan hara tanaman. Takaran pemupukan yang ditetapkan berdasar uji tanah selama 2-3 tahun terakhir diyakini lebih efisien, rasional, berimbang dan di sisi lain tetap mempertahankan produktivitas tanah dan tanaman dibandingkan rekomendasi umum (blanket recommendation) yang selama ini diadopsi

Konservasi Tanah

Monograf Sumber Daya Tanah Indonesia No. 1 membahas mengenai teknik konservasi tanah secara vegetatif. Konservasi tanah secara vegetatif merupakan salah satu cara konservasi tanah dengan memanfaatkan tanaman ataupun sisa-sisa tanaman untuk mengurangi erosi.
Sebagaimana diketahui, erosi merupakan penyebab utama degradasi lahan dan hujan merupakan faktor utama penyebab terjadinya erosi di Indonesia. Selain itu penggunaan vegetasi sebagai sarana konservasi tanah mempunyai prospek yang besar untuk diadopsi oleh masyarakat petani Indonesia karena manfaat dan kemudahan penerapan teknik tersebut, biaya yang dibutuhkan relative rendah, mampu menyediakan tambahan hara bagi tanaman, dan dapat menghasilkan hijauan pakan ternak.

Hubungi Kami

Balai Penelitian Tanah
Jl. Tentara Pelajar No.12 Bogor Jawa Barat 16114 Indonesia
balittanah@litbang.pertanian.go.id Telp :+622518336757
Fax :+622518321608; +622518322933