Simple Responsive Menu

1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11

Pemupukan Lahan Sawah Bermineral Liat 2:1 untuk Padi Berpotensi Hasil Tinggi

A. Kasno dan Nurjaya

ABSTRAK

Padi merupakan makanan pokok yang mempunyai nilai strategis dalam keamanan pangan nasional. Swasembada beras dicapai pada tahun 1984, namun tidak dapat dipertahankan. Penyebabnya antara lain penurunan luas lahan sawah subur, dan penurunan laju kenaikan produksi. Untuk memperbaiki produksi padi telah dilepas beberapa padi varietas unggul tipe baru dan hibrida yang berpotensi hasil tinggi. Konsekuensi penggunaan padi varietas berpotensi hasil tinggi jumlah hara yang dibutuhkan juga lebih tinggi, sehingga bila takaran pupuk yang diberikan sesuai dengan yang diberikan pada varietas unggul biasa produksinya tidak akan optimum. Hasil padi tinggi selain ditentukan takaran pupuk yang tepat perlu diketahui kombinasi pemupukan yang tepat antara unsur hara makro, makro sekunder, mikro dan bahan organik, juga ditentukan kemampuan tanah menyediakan hara N, P dan K. Oleh karena itu juga perlu dilakukan penelitian pengelolaan hara terpadu pada tanah yang bermineral liat dominan 2:1. Penelitian bertujuan mempelajari pengaruh pemupukan lahan sawah dan kemampuan tanah menyediakan hara N, P, dan K pada tanah bermineral liat 2:1 untuk padi berpotensi hasil tinggi. Percobaan menggunakan rancangan acak kelompok, 10 perlakuan 3 ulangan. Perlakuan penelitian di lapang merupakan kombinasi pemupukan N, P, K dan S dengan jerami, pupuk kandang, dan hara mikro. Percobaan rumah kaca terdiri dari 4 perlakuan: NPK, NP (-K), NK (-P), dan PK (-N). Contoh tanah yang digunakan berasal dari lokasi penelitian lapang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tanah di lokasi penelitian di Desa Sukowiyono bermineral liat 2:1 (smektit), bersifat basa (pH H2O 7,8), kadar C-organik dan N-total rendah, kadar P dan K tinggi. Kation dalam tanah didominasi oleh hara Ca, hara Zn dan Cu tinggi. Penggunaan jerami, hara S, Cu dan Zn pada pemupukan NPK tidak dapat meningkatkan tinggi tanaman dan jumlah anakan. Penambahan hara S dan Zn pada pemupukan NPK dapat meningkatkan hasil padi dari 6,67 menjadi 7,22 t/ha. Sedangkan penambahan jerami, pupuk kandang dan pupuk ZA tidak berpengaruh terhadap berat gabah kering panen. Penggunaan jerami dan pupuk kandang, hara mikro Cu dan Zn cenderung meningkatkan hara N tanah. Sedangkan penambahan kombinasi NPK, S, Cu, Zn dan bahan organik tidak meningkatkan kadar N tanah. Penggunaan jerami pada pemupukan NPK meningkatkan kadar K-dd dari 0,29 menjadi 0,34 Cmol(+)/kg. Tanah di Sukowiyono masih mampu menyediakan hara P dan K yang cukup, sedangkan hara N harus ditambah untuk menghasilkan padi yang optimal.

Makalah diterbitkan pada Prosiding Seminar Nasional dan Dialog Sumberdaya Lahan Pertanian. Buku II: Teknologi Pengelolaan Sumberdaya Lahan. Bogor, 18-20 November 2008. Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Sumberdaya Lahan Pertanian. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Departemen Pertanian

Hubungi Kami

Slogan Agro Inovasi

 
 
 

 

SCIENCE . INNOVATION . NETWORKS

Balai Penelitian Tanah
Jl. Tentara Pelajar No.12 Bogor Jawa Barat 16114 Indonesia
balittanah@litbang.pertanian.go.id, balittanah.isri@gmail.com
Telp :+622518336757 Fax :+622518321608; +622518322933